Potensinya Besar, Jokowi: Zakat Jadi Pilar Penguatan Keuangan Syariah

Tandseru – Presiden Jokowi menyampaikan rasa syukurnya karena pengumpulan dan penyaluran zakat di Istana yang dilakukan oleh Baznas mulai 2016 lalu, telah berjalan secara rutin, dan ini dapat menjadi pilar penguatan keuangan syariah.

Dia menekankan, potensi zakat yang besar di Indonesia harus bisa dimaksimalkan. Ia mengutip laporan yang disampaikan oleh Ketua Baznas,ada potensi Rp232 triliun, dan yang baru bisa masuk ke Baznas Rp8,1 triliun.

“Artinya, masih ada sebuah potensi yang sangat besar,” ujar Jokowi.

Meski demikian, dia menghargai bahwa rata-rata dalam 5 tahun ini pertumbuhan penerimaan zakat yang melalui Baznas mencapai 26,64. “Ini juga sebuah pertumbuhan yang sangat besar dan kita harapkan ke depan ada sebuah lompatan- lompatan pertumbuhan pengumpulan dan pengelolaan zakat di negara kita,” ucapnya.

Zakat, katanya sangat penting untuk menggerakkan baik pertumbuhan ekonomi, mengentas kemiskinan, meningkatkan kesejahteraan rakyat dan mendorong Indonesia menjadi pusat ekonomi syariah dunia.

Penyerahan zakat yang dilakukan di Istana Negara itu diikuti oleh sejumlah menteri, Jaksa Agung, para pejabat tinggi TNI/Polri dan pejabat eselon I kementerian/lembaga, serta direksi BUMN (Badan Usaha Milik Negara).

Tampak hadir dalam kesempatan itu antara lain Sekretaris Kabinet Pramono Anung, Menag Lukman Hakim Saifuddin, Mensos Agus Gumiwang Kartasasmita, Menteri ATR/Kepala BPN Sofyan Jalil, Menteri Pertanian Amran Sulaiman, Jaksa AgunG Prasetyo, dan Kapolri Jendral Tito Karnavian.

Dapatkan berita terbaru langsung dari Tandaseru.id

Kumpulan Berita Terkait