Tol Pandaan-Malang Resmi Beroperasi, Ini Kata Khofifah Indar Parawansa

Tandaseru – Gubernur Jawa Timur (Jatim) Khofifah Indar Parawansa menyampaikan terima kasih kepada Presiden Joko Widodo atas peresmian jalan tol Pandaan-Malang Seksi I-III, di Gerbang Tol Singosari, Malang, Jawa Timur, Senin (13/5).

Khofifah mengaku sebelumnya sempat sedikit deg-degan karena di dalam desain untuk antisipasi Lebaran dari Korlantas, Mabes Polri, kemudian Dirjen Perhubungan Darat itu rawan macet dan rawan kecelakaan sudah masuk pada estimasi Tol Surabaya-Malang ini diresmikan.

“Jadi betapa bahagianya kami, ketika mendapatkan informasi bahwa Presiden berkenan meresmikan pada hari ini, karena di dalam exercise untuk penyiapan lebaran, titik-titik transmisi utama, BBM dan seterusnya, ini sudah masuk di dalam desain persiapan yang kami sudah exercise bersama. Jadi kembali kami menyampaikan terima kasih,” ucap Khofifah.

Menurut Gubernur Jatim, kalau hari Sabtu dan Minggu, dan tentu nanti pada musim lebaran, ekornya kalau dari Surabaya itu dari Pandaan, dari Purwosari, dan itu akan memberikan dampak yang luar biasa.

Ia menyebutkan, sebanyak 65.000 sehari dalam keadaan normal, two way traffic dari Surabaya-Malang itu melewati titik-titik dimana rawan kemacetan ada di Lawang dan Singosari.

“Kira-kira 70%, akan terurai melalui tol ini. Jadi kira-kira 45.000 di antara kendaraan itu akan terurai melalui tol Pandaan-Malang,” ujar Khofifah.

Karena itu, kata Khofifah Indar Parawansa, manfaat jalan tol Pandaan-Malang ini manfaat sangat besar bagi percepatan mobilitas masyarakat, jasa, dan barang, dan seterusnya. Ia berharap, mudah-mudahan manfaat yang besar ini bisa memberikan rasa syukur nikmat bagi seluruh warga Jawa Timur, bahwa berbagai kemudahan-kemudahan dan aksesibilitas terus bisa ditingkatkan.

Dia menjelaskan lokasi yang diresmikan itu berada pada ruas 1, 2, 3, sepanjang 30,63 kilometer. “Kita masih berharap bahwa akan ada percepatan pada ruas 4 dan 5,” kata Gubernur seraya menambahkan, kalau ini sudah sampai kepada ruas 4 dan 5, sudah langsung bisa didapatkan, 7,2 juta wisatawan ke Batu.

Jadi kalau 7,2 juta wisatawan ke Batu, kalau nanti bisa di-support oleh Bandara Internasional, Gubernur Jatim berharap bahwa segitiga wilayah ini (Kota Malang, Kabupatan Malang, dan Kota Batu) akan menjadi Malang Raya yang menjadi sentra pertumbuhan ekonomi yang luar biasa.

Dapatkan berita terbaru langsung dari Tandaseru.id

Kumpulan Berita Terkait