Warna-Warni Indonesia

Belajar dari Kasus Razia Berdarah di Lubuk Linggau (3)

Semoga Tidak Terulang Lagi

JAKARTA (!) – Polisi memiliki kemampuan melakukan tindakan diskresi yang tepat. Misalnya pada kasus penembakan teroris di Tuban. Polisi melumpuhkan teroris yang berupaya menyerang polisi dengan menabrakkan mobil.

Baru baru ini, tindakan diskresi  juga dilakukan Aiptu Sunaryanto anggota Polantas Polres Metro Jakarta Timur yang melumpuhkan penyekap ibu dan anak di dalam angkutan kota di Jakarta Timur. Sebuah tindakan diskresi yang tepat.

Tindakan diskresi harus dilakukan tetapi  tidak berlebihan tentunya. Kapolri Jenderal Pol Tito Karnavian mengatakan, setiap polisi di dunia punya kewenangan diskresi untuk mengambil upaya paksa atas keadaan genting. Namun, diskresi tentu jangan sampai  kebablasan, seperti  penembakan mobil satu keluarga di Sumatera Selatan oleh polisi.

Ada dugaan mobil tersebut berisi pelaku kejahatan karena tidak bersedia berhenti saat dihentikan dalam razia. Akibatnya, polisi memberondong tembakan ke arah mobil tersebut. Padahal, mereka yang ada di mobil itu hanya warga biasa.

Razia bukan memberikan ketakutan, tetapi kenyamanan pengendara. (foto:ist)

Lalu, apa itu diskresi? Istilah diskresi dapat kita temukan dalam Undang-Undang Nomor 30 Tahun 2014 tentang Administrasi Pemerintahan (“UU 30/2014)”.

Dalam laman resmi Sekretariat Kabinet RI, kehadiran UU yang terdiri atas 89 pasal ini untuk menciptakan tertib penyelenggaraan administrasi pemerintahan, menciptakan kepastian hukum, mencegah terjadinya penyalahgunaan wewenang.

Selain itu, untuk menjamin akuntabilitas badan dan/atau pejabat pemerintahan, memberikan perlindungan hukum kepada masyarakat dan aparatur pemerintahan, melaksanakan ketentuan peraturan peraturan perundang-undangan dan menerapkan asas-asas umum pemerintahan yang baik (AUPB), serta memberikan pelayanan yang sebaik-baiknya kepada masyarakat.

Tindakan diskresi Brigadir K memang dinilai Kapolri Jenderal Pol Tito Karnavian Kurang tepat. Pihak provost sudah melakukan pemeriksaan terhadap Brigadir K.

Hasilnya, Brigadir K ditetapkan sebagai tersangka dan dilakukan proses hukum selanjutnya. Jika terbukti bersalah, tentu dilakukan Pemecatan dengan Tidak Hormat (PDTH) dan proses pidana.

Terhadap korban, Kapolres Lubuk linggau, Sumatera Selatan, AKBP Hajat Mabrurdiaman  telah menyambangi ke kediaman korban di Curup Bengkulu dan memberikan sumbangan bantuan.

“Semua biaya pengobatan juga akan ditanggung oleh Bidang Kedokteran dan Kesehatan Polda Sumsel,” ujarnya. Kita tentunya berharap semoga kejadian ini tidak terulang lagi.(arh)

 

 

 

6 Komen
  1. sight care berkata

    Sight Care is a natural supplement designed to improve eyesight and reduce dark blindness. With its potent blend of ingredients. https://sightcarebuynow.us/

  2. sightcare berkata

    SightCare supports overall eye health, enhances vision, and protects against oxidative stress. Take control of your eye health and enjoy the benefits of clear and vibrant eyesight with Sight Care. https://sightcarebuynow.us/

  3. eureka news berkata

    Humboldt News: Local News, Local Sports and more for Humboldt County https://humboldtnews.us/

  4. canon city news berkata

    Canon City, Colorado News, Sports, Weather and Things to Do https://canoncitynews.us/

  5. ny news berkata

    Kingston News – Kingston, NY News, Breaking News, Sports, Weather https://kingstonnews.us/

  6. boulder news berkata

    Boulder News

Tinggalkan pesanan

Alamat email anda tidak akan disiarkan.

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept Read More

Privacy & Cookies Policy
WP2Social Auto Publish Powered By : XYZScripts.com