Ikrar PSU Damai, Pj Gubernur Kalsel Baca Puisi Karya Penyair Nasional

0

BANJARMASIN (tandaseru.id) – Pj Gubernur Kalimantan Selatan Safrizal membaca dua puisi pada acara Ikrar pemungutan suara ulang (PSU) Gubernur Kalsel. Safrizal menyebutkan pidato ini disampaikan melalui media puisi.

Menurut dia, melalui bahasa penyair yang tembus lintas aspek bisa menusuk ke relung calon gubernur dan wakil gubernur serta pemilih. Pada intinya, pinta lulusan IPDN terbaik ini semua komponen anak bangsa wajib untuk tetap memprioritaskan persaudaraan sesama anak bangsa di atas segala-galanya.

“Kita semua harus berkomitmen PSU pada 9 Juni akan menghasilkan gubernur Kalimantan Selatan yang definitif. Ini adalah kemenangan bersama demi kesejahteraan masyarakat,” kata Safrizal, Kamis (20/5).

Dua puisi yang digaungkan oleh Pj Gubernur Kalsel yakni karya penyair nasional Fikar W Eda yakni Ketua Komite Sastra Dewan Kesenian Jakarta (DKJ) 2013—2015.

Berikut ini pesan-pesan kepada dua peserta calon pilkada yang ditulis menawan oleh Ketua Umum Komunitas Musikalisasi Puisi Indonesia Kompi dan dibaca dengan apik oleh Safrizal.

Suara Terdalam Relung Kalimantan

Palu MK memutuskan
Pemilihan suara ulang kalimantan selatan
spanduk baliho dipasang
9 Juni 2021 bulan depan

Rakyat bergegas menuju bilik suara,
Titip amanat kepada;
Shabirin Noor – Muhiddin, sang petahana,

Kepada;
Denny Indrayana – Difriadi Derajat, penantangnya

Larilah kencang
Gapai harapan
Genggam kepercayaan

wujudkan cinta
untuk Kalimantan Selatan
mencapai cahaya

Inilah pesan kami, suara terdalam kalimantan selatan,
dari relung rawa dan pengunungan
dari desir pesisir dan lebat hutan,

Bahwa,
Kita bukan seperti mereka di sana,
Saling sikut dan tendatang,
Saling jatuh dan makan korban,

Tidak!
Kita bukan mereka,
menyulut api kebengisan,

Tidak!
Kita bukan mereka
Penuh amuk kebencian

Tidak!
Kita bukan mereka
Menumpahkan genangan dendam.

Kita,
adalah insan taqwa
memberi kemuliaan kepada kehidupan,

mengabarkan damai dan kebahagiaan
untuk cinta yg tak ada batasnya.

(18/5/2021)

PSU, Pilih Satu Atawa Dua

pilih aku, si nomor satu
Menuju kesejahteraan

Pilih saya, si nomor dua
Menuju kemakmuran

Pilih aku, si nomor satu
paling mutu

Pilih saya, si nomor dua
paling wibawa

Pilih aku, si nomor satu
sarung belacu

Pilih saya, si nomor dua
sarung samarena

Pilih aku, si nomor satu
Manisku tebu

Pilih saya, si nomor dua
Manisku gula

Pilih aku, si nomor satu
Shabirin Noor – Muhiddin, sang petahana

Pilih saya, si nomor dua
Denny Indrayana – Difriadi Derajat, penantangnya

pilih satu
Pilih dua
Terserah saja

Rakyat bicara dalam bilik suara
Tentukan pilihan
Asal tak gaduh
Tak bikin bencana

Ini rumah bersama
Kita jaga dengan damai penuh cinta

Kita rawat atas nama kemenangan untuk semua.

(18/5/2021)

Leave A Reply

Your email address will not be published.