FOKUS

Admin Medsos Penggerak Massa Perusuh Ditangkap, Polisi: Alhamdulillah yang Datang Berkurang

JAKARTA (tandaseru) – Polisi mengklaim jumlah pelajar yang ikut dalam aksi demo menolak UU Omnibus Law Cipta Kerja mulai berkurang. Hal ini pasca-ditangkapnya admin grup Facebook STM Se-Jabodetabek dan Instagram @panjang.umur.perlawanan.

Diketahui, kedua akun tersebut dituding sebagai pihak yang melakukan penghasutan terhadap pelajar untuk ikut demo dan berbuat kerusuhan.

“Dengan admin diamankan kemarin alhamdulillah kemarin berkurang yang datang (demo),” kata Yusri di Polda Metro Jaya, Jakarta, Rabu (21/10).

Berkenaan dengan itu, Yusri mewanti-wanti kepada pihak yang hendak mencoba kembali melakukan penghasutan. Menurut dia polisi tak segan untuk mengejar dan melakukan penangkapan.

“Tetapi kalau ada yang mau coba-coba lagi menghasut, memprovokasi, kami akan kejar terus,” katanya.

Sebelumnya, Polisi menetapkan admin akun Facebook STM Se-Jabodetabek dan Instagram @panjang.umur.perlawanan sebagai tersangka dalam kasus ujaran kebencian serta penghasutan terhadap demonstran menolak Undang-Undang Omnibus Law – Cipta Kerja hingga berujung rusuh. Para tersangka yang masih berstatus sebagai pelajar itu terancam hukuman maksimal 10 tahun penjara.

Kadiv Humas Mabes Polri Irjen Pol Argo Yuwono menyebut ketiga tersangka masing-masing berinisial MLAI (16), WH (16) dan SN (17).

“Kita sudah menetapkan tiga tersangka yaitu aktor ataupun yang membuat akun,” kata Argo di Polda Metro Jaya, Jakarta, Selasa (20/10) kemarin.

Tersangka MLAI dan WF merupakan kreator sekaligus admin akun Facebook STM Se-Jabodetabek dengan pengikut mencapai 20 ribu lebih. Sedangkan tersangka SN merupakan admin akun Instagram @panjang.umur.perlawanan dengan pengikut lebih dari 11 ribu.

“Ada tiga tersangka (untuk admin Facebook STM Se-Jabodetabek), yaitu MLAI dan WH dan satu lagi masih kita kejar,” jelas Argo.

Atas perbuatannya, ketiga tersangka dipersangkakan dengan Pasal 28 Ayat 2 Juncto Pasal 45a ayat 2 Undang-Undang Nomor 19 Tahun 2016 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik (ITE). Selain itu, dia juga dipersangkakan dengan Pasal 14 dan atau Pasal 15 Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1946 tentang Peraturan Hukum Pidana dan Pasal 207 KUHP dengan ancaman hukuman penjara maksimal 10 tahun.

“Ini karena adalah anak berhadapan dengan hukum tentunya perlakuannya akan berbeda dengan seorang dewasa,” pungkas Argo.

Dapatkan berita terbaru langsung dari Tandaseru.id

Kumpulan Berita Terkait