FOKUS

Calon Penumpang di Bandara Soetta Ternyata 2 Kali Dilecehkan Petugas Medis Cabul

JAKARTA (tandaseru) – Fakta baru terungkap dalam rekontruksi kasus pelecehan dan pemerasan yang dilakukan petugas medis cabul berinisial EFY di Bandara Soekarno-Hatta, Tangerang. Ternyata, korban berinisial LHI dilecehkan oleh tersangka sebanyak dua kali.

Kasat Reskrim Polresta Bandara Soekarno Hatta (Soetta) Kompol Alexander Yurikho mengungkapkan pelecehan pertama dilakukan di Smile Area Terminal 3 Bandara Soetta setelah mensepakati untuk mentransfer uang untuk pengganti data rapid test sebesar Rp1,4 juta.

“Terjadi perbuatan yang didefinisikan sebagai pelecehan,” kata Alex dalam keterangannya, Kamis (1/10).

Setelah itu, korban kembali mendapatkan pelecehan dari tersangka saat keduanya berada di Lantai 3 Terminal 3 Bandara Soetta. Saat itu, korban ingin berpisah dengan tersangka menuju ke check in counter.

“Tempat korban berpisah dengan tersangka untuk menujuk check ini counter dan kembali terjadi dugaan pelecehan,” ucapnya.

Seperti diketahui, EFY ditangkap pihak kepolisian lantaran aksinya yang viral melakukan penipuan, pemerasan, hingga pelecehan terhadap calon penumpang berinisial LHI saat menjalani rapid test di Bandara Soekarno-Hatta pada Minggu (13/9).

Setelah aksinya viral, pihak kepolisian langsung mendatangi korban untuk membuat laporan di Bali soal kasusnya tersebut. Setelah dilakukan penyelidikan, ternyata diketahui tersangka melarikan diri setelah dipecat oleh PT Kimia Farma yang merupakan penyelenggara rapid test di Bandara Soetta.

Setelah itu, akhirnya EFY ditangkap di wilayah Balige, Kabupaten Toba Samosir, Sumatera Utara bersama seorang wanita berinisial E yang diakui sebagai istriya. Dari hasil pemeriksaan, diketahui motif tersangka karena tidak bisa menahan nafsu dan ingin mendapat uang lebih.

Akibat perbuatannya, tersangka dijerat pasal berlapis, yakni Pasal 289 KUHP tentang pencabulan dan atau Pasal 378 KUHP tentang penipuan dan atau Pasal 268 KUHP tentang pemerasan dengan ancaman kurungan penjara maksimal 9 tahun.

 

Dapatkan berita terbaru langsung dari Tandaseru.id

Kumpulan Berita Terkait