FOKUS

Di Sidang PBB, Kuwait Sampaikan Kegeraman Atas Aksi Israel ke Palestina

WASHINGTON (Tandaseru) – Perdana Menteri (PM) Kuwait Sabah Khaled Al-Hamad Al-Sabah menegaskan kembali dukungannya untuk kemerdekaan Palestina.

Dia menyampaikan prinsip kenegaraan dan sikap tegas negaranya yang mendukung pilihan rakyat Palestina mendapatkan hak legal.

“Rakyat Palestina masih menempati posisi penting dan historis di dunia Arab dan Islam,” kata Sabah Khaled Al-Hamad Al-Sabah saat pidato di Sidang Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) ke-75 melalui jaringan video, Minggu (27/9).

Al-Sabah menekankan pentingnya upaya meluncurkan kembali negosiasi untuk mencapai perdamaian komprehensif sesuai Inisiatif Damai Arab. Dia menyeru dihentikannya pendudukan Israel di Palestina dan berdirinya negara merdeka Palestina dengan Yerusalem Timur sebagai ibu kota.

Al-Sabah juga menegaskan kembali sikap Kuwait bahwa solusi politik hanya satu-satunya solusi pada krisis di Yaman. Dia mendesak semua pihak sepakat dengan proposal yang diajukan oleh Utusan Khusus PBB untuk Yaman Martin Griffiths.

PM Kuwait itu juga mendesak semua pihak dalam konflik Libya untuk menahan diri dan memungkinkan solusi damai melalui dialog

Dapatkan berita terbaru langsung dari Tandaseru.id

Kumpulan Berita Terkait