FOKUS

Diduga Jadi Korban Penganiayan Oknum Polisi saat Demo, Dua Mahasiswa Lapor ke Propam Polda Metro

Tandaseru – Dua mahasiswa Universitas Krisnadwipayana bernama Gusti Aji Pangestu dan Mohammad Yoverly yang menjadi korban penganiayaan oleh oknum polisi saat demo rusuh disekitar DPR pada 24 September 2019 lalu melapor ke Propam Polda Metro Jaya.

Laporan tersebut terdaftar dalam nomor laporan STPL/44/X/REN.4.1.1/2019/Subbagyanduan.

Yoverly berperan sebagai saksi dalam laporan yang dibuat Gusti Aji walaupun dia juga mengalami penganiayaan. Dalam laporan tersebut, Gusti Aji hanya menyertakan barang bukti berupa keterangan secara lisan.

“(Barang buktinya) apa adanya (hanya keterangan lisan dan enggak ada bukti visum),” kata Gusti Aji di Polda Metro Jaya, Jakarta Selatan, Senin (14/10).

Kala itu, Gusti Aji bersama rekannya terpisah dari rombongan. Keduanya berada di sekitar fly over ladokgi, sementara rombongan mahasiswa Unkris lainnya telah berkumpul di Bendungan Hilir.

“Kejadiannya di sekitar JCC. Kita ke sana karena ada gas air mata. Kita terpencar dengan teman-teman, lalu kabur ke sana (JCC Senayan) supaya tidak terkena gas air mata,” ucapnya.

Ketika mereka tengah melarikan diri, tiba-tiba keduanya dipanggil oleh aparat kepolisian. Kepolisian yang mengejar mengancam menembak kaki kedua korban jika tetap berlari.

Oleh karena itu, kedua mahasiswa tersebut memutuskan untuk menyerahkan diri kepada polisi.”Kebetulan ada satu polisi yang melihat saya berdua. Dia ancam kalau saya lari, nanti saya mau ditembak kaki. Akhirnya saya turutin saja kata-kata dia,” ungkap Gusti Aji.

Ketika menyerahkan diri, keduanya malah dianiaya oleh aparat kepolisian. Akibatnya, mereka mengalami luka di bagian kepala dan tangan.

Gusti Aji dirujuk ke Rumah Sakit Pelni, Jakarta Pusat. Sementara itu, Yoverly hanya mendapatkan perawatan medis di Bidokkes Polda Metro Jaya.

Kendati demikian, Gusti Aji dan Yoverly tak mengetahui identitas polisi yang menganiayanya.

“Kita disuruh jalan jongkok (di Polda Metro Jaya), dia (polisi) memanggil teman-temannya untuk menghajar kami. (Yang menganiaya) memakai seragam semua, memakai rompi, memakai tutup kepala,” ungkap Gusti.

Dapatkan berita terbaru langsung dari Tandaseru.id

Kumpulan Berita Terkait