Karo Ops Polda Banten Pimpin Apel Pam Tahap Pungut Suara Pilkades Tangerang

Tandaseru – Karo Ops Polda Banten Kombes Pol, A. Roemtaat yang mewakili Kapolda Banten Irjen Pol Tomsi Tohir memimpin apel Pengamanan Tahap Pemungutan Suara Pilkades Kabupaten Tangerang, Sabtu (30/11).

Kegiatan Apel Pengamanan dan Anev Pilkades dihadiri Karo Ops Polda Banten, Kapolresta Tangerang,
Pejabat utama Polda Banten, Dandim Tangerang, Para Kapolsek jajaran Polresta Tangerang, para Danramil dan personil gabungan dari Polri, TNI dan Sat Pol PP.

Dalam arahannya, Karo Ops menggelar analisa dan evaluasi (Anev) Pilkades Serentak Kabupaten Tangerang di Lapangan Maulana Yudhanegara, Puspemkab Tangerang, Sabtu (30/11).

Dari anev itu terungkap, faktor keamanan seluruh tahapan, sasaran operasi dan keamanan calon kades menjadi salah satu prioritas. “Kita tentu tidak ingin peristiwa sempat hilangnya kades terpilih di daerah Desa Batur, Banjarnegara, Jawa Tengah terjadi di sini,” Kombes Pol A. Roemtaat.

Oleh karena itu, kata Roemtaat, calon kades akan mendapat pengawalan melekat hingga proses Pilkades selesai agar keberadaan dan keamanan calon kades dapat terus terpantau.

Selain keamanan calon kades, Roemtaat menambahkan, hal yang menjadi sasaran operasi ada 4, yaitu orang, tempat, barang dan kegiatan pilkades. Salah satu perhatian lain adalah mengantisipasi apabila ada yang tidak puas dengan hasil Pilkades.

Dikatakan Roemtaat, pihak-pihak yang kalah tentu mempunyai potensi besar untuk melakukan ancaman terhadap penyelanggaraan Pilkades. Pihak yang kalah, ujar Roemtaat, bisa melakukan kekerasan atau kerusuhan atas ketidakpuasan hasil Pilkades.

“Hal ini tentu harus diwaspadai terutama dengan mempelajari karakter calon kades dan masyarakat pendukungnya,” ujar Roemtaat.

Selain dua hal itu, Roemtaat, membeberkan potensi ancaman keamanan adalah saat proses pemungutan dan penghitungan suara. Saat pemungutan suara, kata dia, sangat mungkin terjadi kisruh misalnya saat terjadi perselisihan soal batas waktu pencoblosan dan syarat seseorang dapat menggunakan hak pilihnya.

Dia mengatakan, mungkin saja ada warga setempat yang terlambat datang atau tidak mendapat panggilan memilih. Saat orang itu datang ke tempat pemungutan suara, ujar dia, bisa dipastikan akan terlebih dahulu adu argumentasi dengan panitia. Bila tidak segera diselesaikan, tambahnya, sangat mungkin perselisihan itu berujung kekisruhan.

“Sedangkan saat penghitungan suara, antar saksi dan pendukung biasanya alot soal sah dan tidaknya surat suara yang telah dicoblos,” tandasnya.

Karo Ops menjelaskan jumlah kecamatan yang melaksanakan Pilkades sebanyak 19 kecamatan, terdiri dari 92 desa, dengan total FPT 623.843 pemilih. Sedangkan total TPS sebanyak 337, dengan total calon kepala desa sebanyak 363 orang.

Jumlah kekuatan personil pengamanan tahap pungut suara pilkades Kabupaten Tangerang sebanyak 2.682 personil, yang terdiri dari Satgas Polsek 340 personil, Satgas Polres 352 personil, BKO Polda 1.700 personil, Brimob dan Samapta Polda sebanyak 300 personil.

Polda Banten memastikan keamanan dan kelancaran seluruh tahapan kegiatan dengan kekuatan personil yang ada dan dibantu oleh Kodim, Koramil, pemda dan seluruh lapisan masyarakat. Kita berdoa agar semua pelaksanaan pengamanan Pilkades berjalan aman dan lancar.

Dapatkan berita terbaru langsung dari Tandaseru.id

Kumpulan Berita Terkait