FOKUS

Kasus Kebakaran Kejagung Naik Sidik, Polisi Periksa 12 Saksi Pekan Depan

JAKARTA (tandaseru) – Kasus kebakaran gedung Kejaksaan Agung (Kejagung) RI telah masuk ke tahap penyelidikan karena polisi menemukan adanya unsur pidana dalam insiden itu. Kini, polisi akan memeriksa 12 saksi pada pekan depan.

Kadiv Humas Polri Irjen Pol Argo Yuwono mengatakan ada 12 saksi yabg akan diperiksa pekan depan salam status kasus sidik. Ke-12 saksi itu merupakan bagian dari 131 saksi yang telah diperiksa sebelumnya.

“12 saksi yang mau dipanggil adalah mereka yang mengetahui pasti peristiwa kebakaran. Karena sudah naik penyidikan maka saksi yang kemarin diperiksa lagi dengan panggilan resmi,” kata Irjen Argo dalam keterangannya kepada wartawan, Minggu (20/9).

Rencananya pihaknya akan memanggil ke-12 saksi itu pada Senin, 21 September 2020. Pemeriksaan secara maraton mulai digelar penyidik pekan depan.

“12 saksi yang mau dipanggil adalah mereka yang mengetahui pasti peristiwa kebakaran. Karena sudah naik penyidikan maka saksi yang kemarin diperiksa lagi dengan panggilan resmi,” ungkap Argo.

Seperti diketahui, kebakaran terjadi di salah satu gedung di Kejaksaan Agung Jakarta pada Sabtu (22/8/2020) sekitar pukul 19.00 WIB. Gedung yang terbakar merupakan gedung Bagian Kepegawaian Kejaksaan Agung.

Kobaran api itu pun berhasil dipadamkan kurang lebih selama 11 jam lamanya. Setelah sekian lama, Bareskrim Polri menaikkan status kasus itu dari penyelidikan ke penyidikan.

Artinya dalam kasus itu, pihak kepolisian sudah menemikan unsur pidana. Meski status kasus itu sudah naik ke sidik, Polri belum menetapkan tersangka dalam kasus kebakaran hebat itu.

Dapatkan berita terbaru langsung dari Tandaseru.id

Kumpulan Berita Terkait