FOKUS

Polda Metro Masih Selidiki Dugaan Kasus Pembobolan Bank DKI oleh Anggota Satpol PP DKI

Tandaseru – Polda Metro Jaya masih menyelidiki kasus pembobolan dana Bank DKI yang diduga dilakukan oleh anggota Satuan Polisi (Satpol) PP Pemprov DKI Jakarta.

Saat ini, kasus tersebut tengah ditangani penyidik Ditreskrimsus Polda Metro Jaya. Pasalnya, polisi telah memanggil sejumlah saksi untuk dimintai keterangan terkait kasus pembobolan ATM itu.

“Terkait dengan pembobolan ATM, masih tahap langkah-langkah penyelidikan. Kita meminta keterangan dari saksi-saksi apakah nanti akan kita tingkatkan ke penyidikan atau tidak. Tunggu waktu ya,” kata Kapolda Metro Jaya Irjen Pol Gatot Eddy Pramono di Polda Metro Jaya, Jakarta Selatan, Kamis (21/11).

Kendati demikian, Gatot tak menjelaskan secara rinci jumlah uang yang diambil oleh oknum Satpol PP tersebut.

“Masih diselidiki semua (jumlah uang), nanti akan dihitung,” ujar Gatot.

Sebelumnya diketahui, terdapat 2 oknum Satpol PP di Jakarta Barat yang memanfaatkan error dalam sistem perbankan. Keduanya yang merupakan nasabah Bank DKI mengambil uang dari ATM Bersama.

Namun setelah uang diambil, saldo mereka tidak berkurang. Akhirnya mereka kembali mengambil uang di ATM Bersama itu. Kedua oknum tersebut adalah M dan T yang selama ini menjabat sebagai Pegawai Tidak Tetap (PTT) Satpol PP Jakbar.

Kepala Satpol PP Jakbar Tamo Sijabat mengatakan walaupun sudah membayar lunas utangnya, T tetap mendapat perlakuan sama yakni dibebastugaskan.

Sementara M diwajibkan menjalani pemeriksaan baik di tingkat Provinsi DKI Jakarta dan pihak kepolisan.

Dapatkan berita terbaru langsung dari Tandaseru.id

Kumpulan Berita Terkait